Tinutuan Atau Bubur Manado Untuk Menghilangkan Gejala Pilek.

Sabtu, September 27, 2014

Karena sekarang wiken atau biasa saya sebut ngemil free day dan saya juga tidak punya rencana ke mana-mana karena kekasihku dan the brondngs blues sudah punya acara masing-masing, tapi kami semua sudah sepakat koq akan jalan bareng malem minggu sebentar, jadi sambil menunggu saat kencan tiba baiknya saya menemani diri dulu dengan ngeblog tentang makanan saja ya.

tinutuan atau bubur Menado bikinan mamie yang selalu bikin ngiler dan nagih.
Dan ini tentang saat pengen makan tinutuan atau bubur Menado ketika gejala pilek mulai terasa. Walopun menu ini hampir selalu ada di rumah mamie apalagi ketika wiken saatnya kami berkumpul, bahkan saat buka puasa juga menu ini akan hadir sesuai request kami yang jika puasa sering merasa kekurangan intake sayur-sayuran dan serat.
Balik lagi ke topik semula ya, kebetulan hari itu salah satu the brondongs blues tidak masuk sekolah karena demam.



Jadi berdua kami ke mamas kafe yang sekarang menempati lokasi barunya di jalan Bau Mangga yang tetap masih dekat area rumahku,  untuk menikmati bubur Menado atau tinutuan untukku, dan nasi bakar untuk ade Fachri.

Bubur Menado di mamas kafe ini dilengkapi ebi yang membuat rasanya semakin spesial dinikmati dengan sambel yang terasinya tidak begitu menyengat. Panas buburdan pedes sambel bikin keringat meleleh, hidung meler, kenyang dan pusing menghilang. rasanya segar kembali seperti batre yang baru di charge.



 Bubur Menado, atau tinutun selalu menjadi menu yang saya cari jika gejala pilek mulai menghampiri.


Tom yam juga selalu jadi alternatif pilihan, tapi sampe sekarang belum pernah makan tom yam lagi karena agak eneq  sejak keseringan makan menu ini di Thailand tahun kemaren.Biasaaa toh suka agak-agak kalap menikmati menu favorit jika berada di tempat asalnya. Padahal menu ini asyik sekali dinikmati ketika pilek, kuahnya yang asem-asem seger plus pedes pula bikin lemes badan kembali pulih.
 
Nasi bakar pesanan ade Fachri penampilannya menggoda sekali ya. Nasi bakar berbumbu yang datang dalam wadah daun pisang yang dibentuk seperti perahu yang diberi taburan ebi dan ayam. Gurih dan enak!


Jadi inget dengan nasi kuning bakar Mam's Cook milik sahabatku Hae yang rasanya juga tidak kalah gurih, dan postingan nasi kuning bakar yummi di blog ini sudah di baca lebih dari enam ratusan kali lo.


Nasi kuning bakar ini sekarang tidak lagi berlokasi di Pasar Butung lantai tiga. sekarang nasi kuning bakar ini hanya melayani pesanan lewat telepon saja karena ownernya sibuk ngurusin anak-anak brondongs di sekolah tempatnya mengajar sekarang.

Jadi begitu cara saya ketika gejala pilek datang menghampiri, tidak dengan buru-buru mencari obat tapi sesegera mungkin menyenangkan diri dengan menu yang panas, bisa juga berkuah dan sudah pasti sehat dengan bahan-bahan yang segar salah satunya ya tinutuan.
Bikinnya juga mudah dan semua sudah tahu caranya kan. 
Beras dimasak sampe setengah mateng lalu masukkan ubi dan jagung yang sudah dipipil. Masak lagi sampe mateng, lembut dan menjadi bubur.
Saya biasa membuat buburnya  dalam jumlah dilebihkan untuk dua atau tiga kali penyajian dan disimpan di kulkas, jadi ketika lagi pengen tinggal saya didihkan kembali dan masukkan sayur-sayurannya.
Praktis dan sehat.





You Might Also Like

16 komentar

  1. Bubur manado itu yg di jual Norman Camaru ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oiya benar, sekarang Norman Kamaru buka resto kecil2an dan salah satu menunya bubur Manado *intip di infotainmen hihihi*

      Hapus
    2. iya Niar,saya juga liat di tipi.asyik kali ye kalo punya teman yang punya tempat makan.nda usah diskon deeh asal porsinya dibanyakin dikiit.

      Hapus
  2. Mbaaak...aku juga sudah pernah makan Tinu'tuan waktu lagi ke Gorontalo dulu, sekitar 8 tahun yg lalu. Dah lama banget yak..Aku suka tuh. karena emang pada dasarnya aku suka sayur, jadi dimasak dalam bentuk apapun, aku doyan2 aja. Waduh, jadi ngiler euy pengen makan tinu'tuan gara-gara membaca ulasannmu..... Gambar-gambarnya keren, jadi bikin laper, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. di Gorontalo ada binte biluhuta.enak deh! tinutuan ini sudah jadi menu umum kan apalagi buat yang doyan sayur-sayuran seperti dirikuh dan dirimuh. :))

      Hapus
  3. aduh pas saya pingin bubur menado eeeeh melipirnya pas banget postingan awalnya beginian, aduh mamaaaaaaaa buatiin *eloh

    enak bgt itu mbak, apalagi kalo pake ikan asin yang daging *lapiler
    btw ini mamas kafe lokasinya di kota mana ya mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah sayang ya pas lagi pingin dapetnya cuma foto2 aja.harusnya bisa di bagi-bagikan ke yang udah komen ya. mamas kafe lokasinya di makassar mba.

      Hapus
  4. Kak ... palu mara juga bagus katanya kalo ada gejala pilek.

    Waah enak ya bubur Manadonya di sana? Keren liputannya ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya...palumara juga. kuahnya yang asem-asem itu kan.

      Hapus
  5. Duuuh, gambarnyaa..... artikelnyaa... sukses bikin ngeceessss... Berasa lagi nonton pilem "Tabula Rasa" ni mak, hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasiih..tapi belum se Tabula Rasa koq. masih jauuh..

      Hapus
  6. bubur Manado nya Norman Kamaru donk mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukanlaah,ini norman kamari kw 2 nya koq. :))

      Hapus
    2. maaf, saya koq agak bingung ya gimana cara komen di blog anda.

      Hapus
    3. hmmm yang ada jagung2nya enak tuh kayaknya

      Hapus

Subscribe