Cara Mudah Dan Enak Masak Opor, Rawon Dengan Bumbu Instant.

Rabu, Oktober 08, 2014

Idul Adha sudah kita lewati kemaren.

Kami sekeluarga merayakan Idul Adha sehari sebelum hari yang ditetapkan pemerintah. Alasannya simple saja, kami menjadikan wukuf di Arafah sebagai patokan ibadah kami disini bukannya keputusan pemerintah yang jatuh sehari setelahnya.
Rencana awalnya sih Lebaran kali ini tidak akan rempong membuat opor, sambel goreng, buras, ketupat, daging balado, rendang dan lain-lain yang selalu ada di setiap Lebaran.
Kali ini dapur mamie gak ada kegiatan bersibuk ria mengingat alasan kesehatan dan kami semua tidak ada waktu berkumpul dan memasak bersama menu-menu kelas berat  seperti kebiasaan disetiap menyambut Idul Fitri. Kita pesan nasi tumpeng dari warung makan Raos milik sahabatku Hedi dan Dewi. Nasi tumpeng komplit juga sebenarnya termasuk menu berat juga sih...tapi ya gimana dong masa di hari perayaan tetap makan bubur oat dan roti gandum. :))

Alhamdulillah masih bisa merayakan Lebaran bersama orang tua.

Nasi tumpeng Raos jalan Landak, pie buah buatan kakakku dan cake coklat resep warisan andalan mamie yang sekarang sudah kita masukkan dalam note masing-masing,buat mertuaku juga ada lo...*menu-menu ini sedang menunggu di atur dalam wadah.
Lalu menu dari dapurku?
Tenaaang...dua hari sebelumnya saya sudah membuat opor ayam cara praktis ala Novie.
Sejak Ramadhan kemaren saya mulai menghindar dari kerempongan masak menu-menu seperti opor, rawon dan lain-lain, tapi tidak menghindar dari menyajikannya di meja makan. Kekasih dan kedua brondongs blues akan protes nantinya. Caranya dengan menggunakan bumbu yang sudah jadi.
Awalnya pake bumbu opor dan rawon dari indofood juga bumbu jadi buatan rumahan yang dijual di supermarket, tapi kata sahabatku yang pinter masak bumbu buatan bamboe juga layak dicoba. Dipasar Todopuli dekat rumah juga ada penjual bumbu yang terbukti enak dan sudah tahunan berjualan, ini hasil ngobrol dengan ibu-ibu teman fitness. Juga penjual bumbu jadi yang sudah terkenal sejak jaman dulu di Pasar Baru, kalo yang ini langganan adekku yang mulai pinter masak.

masak opor ayam pake bumbu instan Indofood
masak rawon pake bumbu instan Indofood
 Cara bikinnya simple saja, tumis bawang merah dan bawang putih sesuai selera aja jumlahnya dan masukkan ayam yang sudah diungkep sebentar atau daging yang sudah di rebus, aduk-aduk lalu masukkan tiga sekawan yang harus selalu ada : lengkuas, jahe keprek dan daun salam. Tambahkan air, aduk-aduk sebentar, ditutup supaya bumbu meresap, lalu ditinggal untuk beberes dapur dan cuci peralatan yang kotor.... sampe mateng.
Walaupun namanya bumbu instan saya tidak berharap rasanya sudah pasti akan sesuai selera, makanya penambahan bumbu dan rempah tetap perlu untuk rasa yang lebih kuat.

Kalo sudah mateng dan dingin masakan-masakan ini saya masukkan dalam kontainer makanan yang sudah saya bagi-bagi  untuk sekali makan karena biasanya dibikin agak banyakan untuk stok dua atau tiga kali makan, maksudnya jaga-jaga kalo ada teman yang bertamu dan ikut makan.:)). 
Opor ayam yang akan di stok tidak perlu ditambahin santan dulu supaya awet disimpan di kulkas. Santan saya tambahkan hanya pada opor ayam yang akan langsung dimakan saja.
Begitupun juga dengan rawon yang taogenya nanti saja ketika akan dihidangkan toh. Bawang merah gorengnya jangan sampe lupa ya.

Postingan ini sebenarnya sudah saya buat sehari setelah Lebaran, tapi karena something wrong with my pc jadinya baru diposting ini hari karena nunggu dibetulin teknisi langganan dulu.
Dan ngomong-ngomong soal Lebaran, walopun saya tidak sejalan dengan pemerintah dalam penentuan harinya, kayaknya oke juga ya settingannya seperti kemaren itu. Shalat Ied lalu ke rumah orang tua merayakan bersama sodara-sodara, dan besoknya berlebaran ke rumah mertua bersama para ipar dan ponakan-ponakan suami tanpa terburu-buru mesti membagi waktu dan kegerahan karena sudah rada kenyang.
Semoga kita semua mendapat keutamaan dan kebaikan idul Qurban  dari setiap helai bulu dan penghapusan dosa-dosa melalui setiap tetes darah dari hewan-hewan yang kita kurbankan yang In Shaa Allah membawa kebaikan dalam kehidupan keseharian kita semu. Aamiin...





You Might Also Like

28 komentar

  1. Selamat idul adha mbak :)
    saya juga kalau kepepet pasti pakai bumbu instan untuk bikin soto, opor atau rendang.. tapi lebih maknyuss kalau kita racik sendiri sih ya..
    salam kenal :D

    BalasHapus
  2. sama-sama ya selama Idul Adha juga. tergantung pinter-pinternya kita aja ya nambahin ini itu ke bumbu instan supaya rasanya jadi lebih enak dan ringkas waktu masaknya. :))

    BalasHapus
  3. tumpengannya looks yummy...jadi laper he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. mba Sabina, cupcakes Lunetta http://www.thelunetta.com/ nya yummyyy....

      Hapus
  4. Rawon dan opor ayam termasuk makanan favorit saya Jeng. Maklum arek Surabaya.
    Terima kasih sajiannya yang menarik
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga doyan rawon dan opor.terima kasih Pakde sudah berkunjung, salam hangat.

      Hapus
  5. wah ane suka banget nih makan nasi rawon, tapi di tempat ane sih jarang banget orang yang jualan nasi rawon, jadi harus bikin sendiri kali ya gan hehehe :D

    salam kenal ya gan & salam hangat dari palembang

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gan bikin sendiri aja pake bumbu instan plus ala blog ini ya.salam kenal juga ya...

      Hapus
  6. saya juga tgl 9 mbak, ngikut wukuf di arafah. hehe...
    yaah itu rawon padahal aku pengen banget tapi gak dimasakin sama emak, cuma digoreng aja dagingnya, gak mau repot katanya. hehe :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gitu bikin sendiri aja mak...praktis koq gak pake ribet.

      Hapus
  7. Wuih... lihat fotonya jadi ngiler. :G Sebagai anak kos, saya tidak bisa menikmati hal seperti itu. :(
    Hmm... bumbu Bamboe ya? Ibu saya juga lebih percaya dengan merk itu timbang yang lain. Rasa sudah terjamin! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti kalo pulang ke rumah nanti bisa minta dibuatin rawon dan opor sama ibunya ya...

      Hapus
  8. Balasan
    1. akupun demikian, ngikutin selera suami dan anak-anak. :))

      Hapus
  9. Tumpeng komplit cocok banget buat acara keluarga besar.. Kelihatannya semua sedap, bumbunya pun praktis. Gk repot buatnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi tumpeng buatan sahabat. nanti dicobain ya resep praktisnya.:))

      Hapus
  10. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  11. sama nih. Saya juga suka rawon dan opor :)

    BalasHapus
  12. Saya juga kalau masak pakai bumbu instant ditambahin lagi bumbu ulek mak, soalnya kalau bumbu instant doang kurang nendang :)

    BalasHapus
  13. wew.. kelihatannya enak nih tumpengnya..
    jadi pngn ngicipi mbak..hehe
    tekno network

    BalasHapus
    Balasan
    1. tumpeng memang selalu enak ya.apalagi dinikmati bersama.

      Hapus
  14. Aduh,,,makanan tradisional nasi tumpeng, uda 10 tahun gak pernah makan tuh ,,,
    lipstik | wardah | tipsacake.com | harga hp

    BalasHapus
  15. Wa.... jadi laper lagi mbak... pengen makan opor rawn

    BalasHapus

Subscribe